Pendekatan Antonio Conte bertentangan dengan apa yang dibutuhkan dan diinginkan Tottenham

Antonio Conte dan Daniel Levy selalu tampak seperti pertandingan yang sangat aneh. Sejak saat mereka mulai bekerja sama, ada perasaan bahwa ketegangan tidak dapat dihindari. Ketua Tottenham Hotspur sangat ingin membangun klub sebagai salah satu kekuatan sepak bola Inggris, tetapi dalam batasan keuangan yang ketat dan visi jangka panjang untuk membuat semuanya berkelanjutan.

Conte, sebaliknya, justru sebaliknya. Dia semua tentang menang dan menang sekarang. Mempekerjakannya berarti membuka klub Anda dengan metode tertentu yang terkadang bertentangan dengan budaya yang ada. Orang Italia adalah seseorang yang tumbuh subur dari kekacauan; ada intensitas dalam dirinya dan gayanya yang dapat membantu klub meraih kejayaan, tetapi menimbulkan masalah ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik. Bagi siapa pun untuk melihat Conte, mereka harus benar-benar siap untuk menang sekarang, atau setidaknya dapat menempatkan parameter yang tepat untuk sukses. Spurs tidak siap atau tidak mampu memenuhi apa yang dibutuhkan Conte, sehingga sudah lama ada rasa tidak nyaman di klub, yang cenderung bangkit dengan performa buruk.

Jadi di sinilah kita sekarang. Dengan Spurs kalah tiga dari enam pertandingan Liga Premier terakhir mereka, dan tiga dari empat pertandingan terakhir mereka di kandang, menempatkan dorongan mereka untuk Liga Champions dalam bahaya. Pada saat penulisan, pasukan Conte tertinggal dua poin dari empat besar, tetapi mengingat bahwa dia telah memenangkan gelar liga bersama Juventus, Inter dan Chelsea, mungkin fakta bahwa mereka tertinggal 11 poin di belakang Arsenal di puncak liga lebih relevan. Tottenham hanya sekilas tampak seperti penantang gelar dalam pemerintahan Levy, dan tidak realistis selama enam tahun. Inilah mengapa hubungannya dengan Conte tidak cocok seperti beberapa hubungan sebelumnya.

Bahkan ketika Spurs tampak seperti penantang sejati di bawah Mauricio Pochettino, fondasi mereka lebih kuat. Mereka berhasil menghindari kurangnya investasi dibandingkan dengan rival mereka – keluhan utama Conte – dengan menemukan, mengembangkan, dan memasukkan pemain berbakat ke dalam sistem tekanan tinggi.

Itu adalah klub dengan identitas jangka panjang; meskipun proyek tersebut selalu memiliki umur simpan, mereka mendekati di dalam negeri dan di Eropa, dengan sengaja menargetkan hadiah terbesar. Pochettino tidak sempurna, dia juga menginginkan lebih banyak investasi dalam tim dan itu terurai sebelum kepergiannya pada 2019, tetapi masa jabatannya tetap menjadi waktu paling menyenangkan yang dimiliki Spurs dalam beberapa dekade. Mengatakan dia gagal karena dia tidak memenangkan trofi adalah pandangan yang sangat sederhana.

Sedangkan dengan Conte, kemenangan mengalahkan visi jangka panjang. Dia di sini untuk waktu yang baik, bukan waktu yang lama. Bahkan jika dia mendapatkan semua yang dia butuhkan, dia tidak dibangun untuk bertahan lama karena cara kerjanya sangat menuntut dan spesifik untuk tujuan tertentu.

Dalam upaya untuk mempekerjakannya musim panas lalu sebelum menyelesaikan era mini bencana Nuno Espírito-Santo dan akhirnya membuat janji di Musim Gugur, Levy menyetujui kontrak tak terucapkan; menerima apa yang perlu dia lakukan untuk membantu Conte dan menang, dan meninggalkan ide proyek yang efektif dan mudah dilihat. Setidaknya itulah yang harus dia lakukan agar orang Italia itu setuju untuk bergabung dengan Spurs; sulit membayangkan percakapan seputar pendanaan dan harapan bersama tidak terjadi.

Namun kadang-kadang rasanya seperti tidak. Levy tampaknya telah mengabaikan prinsip untuk memenangkan sesuatu ketika dia menggantikan Pochettino dengan Jose Mourinho.

Reputasi Mourinho mirip dengan Conte karena metodenya menjamin kesuksesan menurut sejarahnya. Sejak mengubah Porto menjadi kekuatan Eropa, pria Portugal itu telah memenangkan trofi di setiap klub yang dia latih. Meskipun kekuatannya telah berkurang, Spurs berharap dia akan mengakhiri penantian mereka sejak 2008 untuk mendapatkan trofi; tapi dia tidak melakukannya, dan seperti Conte, dia banyak menyalahkan kurangnya dukungan di pasar transfer.

Baik Conte dan Mourinho membutuhkan dukungan dengan dana yang tidak dapat ditawarkan oleh Tottenham. Klub itu sendiri bekerja lebih baik dengan visi yang mereka tunjukkan saat Pochettino memimpin. Kejenakaan Conte tidak kondusif untuk apa yang membuat mereka tergerak. Tapi sekarang bos mereka saat ini yang bertanggung jawab, mereka harus mendukungnya seperti yang dia inginkan atau semuanya akan berakhir seperti yang selalu diantisipasi banyak orang.

Author: Mark Hayes