Everton berjalan dalam tidur menuju degradasi dengan Frank Lampard bertanggung jawab

Everton sudah terbiasa dengan ketakutan akan degradasi belakangan ini. Musim lalu, The Toffees terlihat kesulitan, namun berhasil mengorek poin yang cukup untuk bertahan di Premier League. Musim ini, tim Frank Lampard kembali bermasalah dan tidak ada jaminan mereka bisa lolos lagi.

Kekalahan Boxing Day 2-1 di kandang dari Wolves menyoroti situasi sulit yang dihadapi Everton dengan para penggemar di Goodison Park dengan cepat menyuarakan ketidaksenangan mereka secara penuh. Lampard gagal memberikan banyak penjelasan, bahkan mengisyaratkan bahwa pendukung harus berbuat lebih banyak untuk mendukung timnya.

“Saya pikir para pemain memiliki niat yang benar sehingga untuk itu saya ingin penonton tetap bersama mereka,” katanya. “Kami melihat betapa positifnya itu [Goodison Park] bisa jadi tahun lalu jadi jangan jauh-jauh dari itu. Saya berada di ruang ganti bersama mereka dan saya tahu mereka ingin melakukan hal yang benar. Kita harus mengambilnya di dagu. Kami mencoba untuk meningkatkan kembali di mana kami tahun lalu dan itu akan menjadi langkah kecil.

Di bawah pengawasan Lampard, Everton berjalan sambil tidur menuju degradasi. Musim lalu, mantan gelandang ini mampu menghentikan keterpurukan di dasar klasemen Premier League dengan mengatur timnya untuk tetap bertahan dan mengandalkan kecemerlangan individu Richarlison untuk menghasilkan di lini serang. Ini sudah cukup untuk menjaga Everton.

Namun, sekarang, Richarlison telah pergi dan Everton tidak memiliki penyerang yang dapat diandalkan untuk menghasilkan sesuatu dari ketiadaan secara teratur seperti pemain Brasil itu. Lampard juga tidak cukup kuat sebagai ahli taktik untuk mengatur timnya melewati pertahanan lawan. Hampir di setiap ukuran, The Toffees sedang menuju Kejuaraan.

Tentu saja, tidak semua masalah Everton ada di tangan Lampard. Klub secara finansial dilumpuhkan oleh pembangunan stadion baru senilai £500 juta di Bramley Moore Dock dengan dana transfer diperkirakan akan terbatas pada jendela Januari – laporan terbaru mengklaim Everton terutama akan mencari penambahan pinjaman untuk skuad mereka dengan pemain Manchester United Anthony Elanga a target.

Pasar transfer tidak berbuat banyak untuk memperkuat Everton sebagai tim selama beberapa tahun terakhir. Klub Merseyside tidak memiliki strategi yang koheren untuk membuat pemain baru yang mengakibatkan berantakannya skuad yang dimiliki Lampard saat ini. Grup Everton tidak cocok dengan satu gaya permainan atau pendekatan apa pun dan itu telah mempersulit setiap manajer yang telah mengambil pekerjaan di Goodison Park.

Wolves tetap di bawah Everton di tabel Liga Premier setelah kemenangan mereka di Boxing Day, tetapi tim Molineux memiliki alasan bagus untuk percaya bahwa mereka dapat menarik diri dari bahaya dengan Julen Lopetegui yang sekarang bertanggung jawab. Mantan bos Real Madrid dan Sevilla itu sudah membuat kesan di klub barunya.

Lampard, di sisi lain, masih berjuang untuk membentuk Everton dengan citranya sendiri, terutama karena pelatih berusia 44 tahun itu adalah pelatih dengan sedikit identitas taktis. Kekuatan terbesar Lampard selalu menjadi pesan motivasinya, jadi apa yang terjadi jika pesan itu dihentikan sebelum sampai ke para pemainnya?

Yang paling mengkhawatirkan bagi Everton adalah mereka belum mencapai titik terendah. The Toffees memiliki pertandingan tandang melawan Manchester City untuk menyelesaikan tahun 2022 sebelum menantang pertandingan melawan Brighton dan Manchester United. Mereka juga akan menghadapi Arsenal dan Liverpool sebelum pertengahan Februari – poin akan sulit didapat. Slide Everton menuju degradasi bisa segera menjadi jatuh bebas.

Author: Mark Hayes